Pemuda Islam terutama PII (Pelajar Islam Indonesia) dan HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) berperan sangat besar dalam Orde Baru. Biasanya apabila ada suatu perubahan sosial baik yang radikal (revolusi) atau evolusi, peran pemuda Islam terutama mahasiswa Islam cukup menonjol.
Di Indonesia memang peran pemuda Islam selalu menonjol, misalnya Jong Islamieten Bond (JIB) dalam pergerakan nasional yang mana cabang-cabangnya tersebar di seluruh Indonesia. Pemuda Masyumi pada masa Demokrasi Liberal juga sangat berperan. Untuk periode 1960-an sampai 1970-an yang menonjol adalah PII, HMI, PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia, organisasi di bawah naungan NU). Akan tetapi dalam periode 1965-1985 peranan pemuda Islam agak tersamarkan karena semua organisasi pemuda Islam, para anggotanya melepas “jaket” dan melebur dalam organisasi yang bersifat nasionalis.
Pada tanggal 20 Maret 1978 terjadi Demonstrasi menentang P4 dan aliran kepercayaan masuk GBHN oleh Gerakan Pemuda Islam (GPI) yang dimotori Abdul Qadir Djailani. Demikian pula delegasi PII, HMI, GP Anshor, IMM, IPNU, dan PMII intensif berdialog di gedung MPR-RI dengan para anggota MPR sejak tahun 1977 sampai tahun 1978 menentang masuknya aliran kepercayaan dalm GBHN 1978. Last but not least, HMI, IMM, PMII, dan pendatang baru KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia) sangatlah berperan dalam aksi-aksi reformasi menumbangkan Soeharto. Ternyata dalam rentang waktu yang panjang ini pemuda Islam sangat berperan dalam menentukan jalannya negeri ini.
Sarekat Islam dan Nahdatul Ulama merupakan organisasi pergerakan Islam yang memiliki gagasan dan peranan ekonomi. Namun demikian, dapat disimpulkan bahwa pada masa ini upaya membangun ekonomi umat belum mendapat porsi yang signifikan. Kebangkitan Islam pada masa pergerakan nasional telah melahirkan organisasi-organisasi penting, sekolah-sekolah Islam modern, surat kabar-surat kabar dan majalah, beberapa rumah sakit dan organisasi sosial. Namun, kita tidak menemukan kemunculan suatu organisasi perdagangan atau institusi ekonomi Islam yang bertahan lama dan terus berkembang. Agenda ekonomi umat kelihatannya masih berada di taraf yang reaktif dan segera terlupakan begitu kondisi-kondisi yang mendorong timbulnya reaksi tersebut – seperti ancaman ekonomi Cina ataupun gagasan komunisme.

Lalu, apakah kita hanya akan merenungi kejayaan masa lampau ataukah akan menentukan buat masa depan? Itu semua tergantung kepada kita sendiri! Wallahu A’lam bish Shawab.(Mei)